Arsip Tag: sukab

Pembacaan Cerpen “Trilogi Alina”

Saat “Trilogi Alina” dari Seno Gumira Aji dideklamasikan

Sabtu, 13 Februari 2016 20:28 WIB | 2.228 Views

Saat

Buku Sepotong Senja untuk Pacarku karya Seno Gumira Ajidarma kembali diluncurkan, di Jakarta, Sabtu (13/2/2016). (ANTARA News/ Arindra Meodia)

Seni membaca merupakan sebuah pertunjukan memberi nyawa dari kata-kata, sehingga teks pasif menjadi hidup

Jakarta (ANTARA News) – Rangkaian tiga cerita pendek bertajuk “Trilogi Alina” karya Seno Gumira Ajidarma bertransformasi menjadi seni membaca yang dibawakan Abimana Aryasatya, Butet Kartaredjasa dan Dian Sastrowardoyo.

“Trilogi Alina” adalah karya yang diselesaikan pria kelahiran 1958 itu selama sepuluh tahun.

Cerita pertama, “Sepotong Senja untuk Pacarku” (1991) berkisah tentang bagaimana seseorang telah memotong pemandangan senja untuk dikirimkan kepada Alina yang dianggapnya kekasih sehingga langit pun berlubang.

Kegemparan yang terjadi akibat hilangnya senja itu harus ditanggungnya, tetapi ia berhasil memasukkan senja itu ke dalam amplop dan mengirimkannya.

Ternyata kiriman itu baru diterima Alina sepuluh tahun kemudian, dengan segala dampak ketika amplop itu terbuka dan semesta senja di tepi pantai tumpah ruah memenuhi dunia.

Cerita kedua, “Jawaban Alina” (2001), adalah surat Alina tentang segenap peristiwa yang dialaminya, kepada Sukab yang ternyata adalah pengirim senja itu. Namun mengapa surat itu baru tiba sepuluh tahun kemudian?

Cerita ketiga, “Tukang Pos dalam Amplop” (2001), mengisahkan tukang pos yang mengantar surat ini, yang karena penasaran dengan cahaya senja dari dalam amplop, lantas tergoda mengintip dan membukanya, sehingga terperosok masuk amplop. Sekitar sepuluh tahun dia berada dalam amplop dengan menyelami pengalaman-pengalaman ajaib.

“Saya mencoba memperkenalkan lagi seni membaca. Ini barang biasa dulu waktu saya masih muda,” kata Seno kepada ANTARA News di auditorium Galeri Indonesia Kaya, Grand Indonesia, Jakarta Pusat, Sabtu.

Seno mengaku tidak memiliki pertimbangan khusus untuk melibatkan Abimana, Butet dan Dian Sastro. “Tidak pakai pertimbangan, karena pasti bagus, jadi tancap saja,” ujar dia.

Cerpen “Sepotong Senja untuk Pacarku” dibacakan oleh Abimana Aryasatya yang mengenakan kaos biru tua, sepatu olahraga berwarna senada dan jeans warna biru muda.

Abimana santai membaca sambil duduk dengan menumpangkan satu kaki di atas lainnya, tangan kiri menggenggam buku dan tangan lainnya sibuk menjadi alat ekspresi kata-kata cerpen milik Seno itu.

Kepada Antara News, Abimana mengaku lega. “Butuh beberapa kali latihan, setelah selesai langsung plong. Setelah baca langsung ke mas Seno, takut dibilang mengecewakan,” katanya.

Hal tersebut langsung dibantah Seno yang mengatakan “Penampilan Abimana oke berat!”.

Meski tidak asing lagi dengan seni pentas dan pertunjukan, ini kali pertama Abimana mengenal seni membaca. Dia pun tak ragu untuk kembali melakukannya.

“Kalau ditawari lagi, ayo!,” kata dia.

Berbeda dengan Abimana, seni membaca sudah tak asing lagi bagi Butet Kartaredjasa.

Butet membacakan “Tukang Pos dalam Amplop”.

Dia yang saat itu mengenakan kemeja hitam belel terbuka berlapis kaos hitam di dalamnya dan celana kanvas coklat tua, membawakan cerpen itu dengan gaya khasnya yang jenaka sehingga mengundang gelak tawa para penonton.

“Beberapa kali saya membacakan teks Seno sejal tahun 1990-an,” ujar Butet.

Aktor yang juga penyair itu menyebut seni membaca berbeda dari menyair.

“Membaca punya pendekatan lain. Seni membaca merupakan sebuah pertunjukan memberi nyawa dari kata-kata, sehingga teks pasif menjadi hidup,” kata dia. “Sehingga yang mendengar tertolong imajinasinya.”

Selanjutnya, Dian Sastro membacakan cerpen berjudul “Jawaban Alina” yang merupakan jawaban dari “Sepotong Surat untuk Pacarku.”

Bergaya sporty dengan kaos hitam, jeans dan sepatu olahraga warna senada, Dian Sastro mengantarkan kata demi kata dengan menyelipkan karakter Alina yang ketus.

Seperti halnya Abimana, penampilan Butet dan Dian Sastro juga dipuji sang penulis cerpen.

“Kalau yang menciptakan cerpen bilang hebat, tandanya mereka berhasil menciptakan cerpen sebagai karya baru,” ujar Seno.

Seno pun berharap seni membaca kembali populer.

“Kalau perlu seni membaca dibuat di TV atau di radio. Selain seni musik, seni di radio seperti drama dan cerpen kurang berkembang. Saya rasa itu peluang,” ujar dia.

Seno berkesimpulan, “Seni membaca tidak kalah dengan seni musik. Pertunjukan tadi memberi pesan untuk mengeksplor seni di berbagai media.”

Editor: Jafar M Sidik

Sumber:

http://www.antaranews.com/berita/544948/saat-trilogi-alina-dari-seno-gumira-aji-dideklamasikan

 

Senja karya Seno Gumira kembali terbit

Sabtu, 13 Februari 2016 21:32 WIB | 2.347 Views
Buku Sepotong Senja untuk Pacarku karya Seno Gumira Ajidarma kembali diluncurkan, di Jakarta, Sabtu (13/2/2016). (ANTARA News/ Arindra Meodia)

Jakarta (ANTARA News) – Buku “Sepotong Senja untuk Pacarku” karya Seno Gumira Ajidarma kembali diluncurkan.

“Buku ini diterbitkan untuk kedua kalinya. Semula hanya cerpen saja yang kemudian agak populer sehingga orang sering menyalin nama tokoh menjadi nama pacarnya. Dalam konteks itu, buku dicetak kembali dengan nama tokoh dikosongi,” kata Seno di auditorium Galeri Indonesia Kaya, Grand Indonesia, Jakarta Pusat, Sabtu.

“Dicetak ulang barang kali orang masih suka. Mudah-mudahan pembaca senang,” sambung dia.

Buku ini memiliki komposisi enam belas variasi yang dibagi ke dalam tiga bagian.

Bagian pertama adalah “Trilogi Alina” yang terdiri dari “Sepotong Senja untuk Pacarku”, “Jawaban Alina” dan “Tukang Pos dalam Amplop”.

Bagian kedua “Peselancar Agung”, terdiri dari sepuluh cerita, serta bagian terakhir “Atas Nama Senja” yang terdiri dari tiga cerita.

Ketiga bagian masih erat kaitannya dengan senja.

Saat ditanya mengapa memilih senja sebagai tema utama, Seno balik bertanya “Apakah ada orang yang menganggap senja itu tidak indah?”.

Demikian pula dengan pilihan kata yang dipakai dalam cerpen untuk menggambarkan senja, Seno mengaku hanya mengikuti imajinasi di kepala.

“Sepotong Senja untuk Pacarku” pertama kali terbit sebagai cerita di harian Kompas, Minggu, 9 Februari 1991.

Cerita ini kemudian banyak dimuat di dalam buku-buku kumpulan cerita.

Pada 2002 Gramedia Pustaka Utama menerbitkan buku berjudul “Sepotong Senja untuk Pacarku” yang dilengkapi dengan “Jawaban Alina” dan “Tukang Pos dalam Amplop”, serta cerita-cerita lainnya.

Uniknya, pada edisi kedua penerbit menyediakan surat cinta di dalam buku.

Surat itu dicetak khusus dengan ruang kosong yang bisa diisi nama siapa pun yang tercinta. Buku itu juga dikemas lengkap dengan amplopnya.

Buku “Sepotong Senja untuk Pacarku” edisi terbaru terbit kembali di toko buku dan toko buku online mulai 25 Februari mendatang.

Buku setebal 226 halaman itu dibanderol dengan harga Rp85.000.

Editor: Jafar M Sidik

COPYRIGHT © ANTARA 2016

sumber:http://www.antaranews.com/berita/544956/senja-karya-seno-gumira-kembali-terbit

 

12733555_10153676914573241_4838825519205296128_n12705422_10153676914583241_3177266909150870226_n

 

 

 

 

 

 

 

12742246_1046547052070551_5750304147622349578_n12743847_1046547085403881_6505502642395815319_n12744048_1046547152070541_279769263470622401_n12715338_1046547102070546_6992945426390857000_n